Advertisement

Terbongkar: Inggris dan AS Berada Dibalik Perang Suriah

  • Komentar:
  • View: 4305
Terbongkar: Inggris dan AS Berada Dibalik Perang Suriah
WartaNews, Damaskus - Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia telah lama terkenal sebagai front propaganda yang dioperasikan oleh Rami Abdul Rahman dari rumahnya di sebuah pedesaan Inggris.

Menurut sebuah artikel Reuters Desember 2011 berjudul, "Coventry - an unlikely home to prominent Syria activist," Abdul Rahman mengakui bahwa ia adalah anggota dari apa yang disebut "oposisi Suriah" (pemberontak) dan berusaha menggulingkan Presiden Suriah Bashar Al Assad:

Setelah tiga kali dipenjara di Suriah untuk aktivisme pro-demokrasi, Abdulrahman datang ke Inggris pada tahun 2000 karena khawatir lagi, ia dipenjara keempat kalinya.

"Saya datang ke Inggris setelah Hafez al-Assad meninggal, dan aku akan kembali ketika Bashar al-Assad pergi," kata Abdulrahman, mengacu pada ayah Bashar dan pendahulunya.

Satu tidak bisa membayangkan yang lebih dapat diandalkan, dikompromikan, sumber informasi yang bias, namun untuk dua tahun terakhir, Observatorium telah menjabat sebagai satu-satunya sumber informasi untuk torrent propaganda tak berujung yang berasal dari media Barat.

Mungkin yang terburuk dari semua adalah bahwa PBB mengkompromikan ini, sumber yang kepalang terang-terangan sebagai propaganda sebagai dasar untuk berbagai laporan - setidaknya, itulah yang New York Times kini mengklaim dalam artikel terbaru mereka, "A Very Busy Man Behind the Syrian Civil War’s Casualty Count."

Berikut Yang Dikutip dari New York Times :
Analis militer di Washington mengikuti jumlah tentara Suriah dan pemberontak untuk mengukur jalannya perang. PBB dan organisasi hak asasi manusia menjelajahi deskripsi atas pembunuhan warga sipil untuk bukti di pengadilan atas kemungkinan kejahatan perang. Organisasi berita besar, termasuk yang satu ini, mengutip angka korbannya.

Namun, meskipun peran sentral dalam perang sipil yang buas, organisasi yang megah bernama Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia secara virtual dimainkan oleh satu orang ("one-man-band").

Pendirinya bernama Rami Abdul Rahman (42), yang melarikan diri dari Suriah 13 tahun yang lalu, beroperasi dari sebuah rumah berbata merah pada perumahan biasa di kota industri yang menjemukan (Coventry, Inggris).

The New York Times juga untuk pertama kalinya mengungkapkan bahwa operasi Abdul Rahman ini memang didanai oleh Uni Eropa dan negara Eropa ia menolak untuk mengidentifikasi:

Uang dari dua toko busana mencakup kebutuhan minimalnya untuk melaporkan konflik, bersama dengan subsidi kecil dari Uni Eropa dan salah satu negara Eropa yang ia menolak untuk mengidentifikasi.

Dan sementara Abdul Rahman menolak untuk mengidentifikasi siapa negara Eropa tersebut, itu tidak diragukan lagi bahwa itu adalah Inggris sendiri.

Abdul Rahman memiliki akses langsung ke Menteri Luar Negeri William Hague, yang telah ia dokumentasikan pertemuan secara pribadi pada beberapa kesempatan di Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran di London.

NYT bahkan mengungkapkan bahwa pemerintah Inggris yang pertama kali memindahkan Abdul Rahman ke Coventry, Inggris setelah ia melarikan diri dari Suriah lebih dari satu dekade yang lalu karena aktivitas anti-pemerintahnya:

Ketika dua rekan ditangkap pada tahun 2000, ia melarikan diri negara itu, membayar seorang pedagang manusia untuk menyelundupkan dia ke Inggris.

Pemerintah menempatkan dia di Coventry, di mana ia memutuskan ia menyukai kecepatan cara kerjanya.

Abdul Rahman bukan "aktivis hak asasi manusia." Dia adalah seorang propagandis yang dibayar. Dia tidak berbeda dari rombongan penjahat, pembohong yang disengaja dan pengkhianat yang diberikan perlindungan di Washington dan London selama perang Irak dan pesta pora berdarah Barat terbaru di Libya, untuk tujuan tunggal penyediaan pemerintahan Barat dengan din konstan propaganda dan sengaja memalsukan laporan intelijen yang dirancang khusus untuk membenarkan desain hegemonik Barat.

Sezaman Abdul Rahman termasuk pembelot terkenal Irak Rafid al-Janabi, alias "Curveball," yang kini mengemukakan secara terbuka bahwa ia menemukan tuduhan senjata pemusnah massal Irak, casus belli Barat untuk perang 10 tahun yang akhirnya mengorbankan lebih dari satu juta jiwa, termasuk ribuan pasukan Barat dan telah menyebabkan Irak berantakan sampai hari ini.

Ada juga yang kurang dikenal Dr Sliman Bouchuiguir Libya, yang membentuk dasar dari organisasi HAM pro-Barat di Benghazi dan sekarang terbuka sesumbar dalam retrospeksi bahwa kisah-kisah kekejaman pemimpin Libya Muammar Qaddafi terhadap rakyat Libya yang juga diciptakan untuk memberikan NATO mencari dorongan untuk melakukan intervensi militer.

Tidak seperti di Irak dan Libya, Barat telah gagal secara kategoris menjual intervensi militer di Suriah dan bahkan perang rahasia yang telah mulai terungkap karena masyarakat menjadi semakin sadar bahwa apa yang disebut "pemberontak pro-demokrasi" Barat telah mempersenjatai ekstremis sektarian sebenarnya yang berjuang di bawah bendera Al Qaeda.

Itu adalah sandiwara "Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia" yang juga terungkap.

Hal ini tidak memungkinkan bahwa 'tongkrongan' New York Times terbatas hanya akan meyakinkan pembaca bahwa Rami Abdul Rahman adalah "Curveball" yang lain, yang membantu elit korporasi-pemodal Wall Street dan London menjual perang yang tidak perlu lagi kepada publik. (*/cok)
Advertisement
Advertisement
KOTAK HITAM MH17 AKHIRNYA DIKETEMUKAN
BREAKING NEWS
MIROSLAV KLOSE PENSIUN TAHUN 2015
BREAKING NEWS
GEMPA 5,3 SR GUNCANG SULAWESI TENGGARA
BREAKING NEWS
JERMAN JUARA PIALA DUNIA 2014
BREAKING NEWS
PRABOWO-HATTA UNGUL ATAS JOKOWI DI LUAR NEGERI
BREAKING NEWS
TRUK BERMUATAN MIRAS TERBALIK DI TOL CIKAMPEK
BREAKING NEWS
POLDA HATI-HATI SELIDIKI KETERLIBATAN GURU JIS
BREAKING NEWS
CHELSEA RESMI BOYONG DIEGO COSTA
BREAKING NEWS
LOYALIS SADDAM BUNUH SEORANG HAKIM
BREAKING NEWS
IRAN KECAM HUKUM SAUDI
BREAKING NEWS